Connect with us

DIGITAL

Telkomsigma Kuasai Pasar Data Center di Indonesia

Published

on

CEO Telkomsigma Sihmirmo Adi (kanan) menerima penghargaan dari Director Energy & Environment Frost & Sullivan Melvin Leong, dalam Frost & Sullivan 2019 Best Practice Awards untuk kategori Indonesia Data Center Services Provider of The Year, di Jakarta, Rabu (20/11/2010).
Adilmakmur.co.id, Jakarta – Anak usaha PT Telkom Indonesia Tbk (Persero), Telkomsigma membuktikan diri sebagai perusahaan solusi teknologi informasi dan komunikasi (ICT) terbesar di Indonesia sejalan dengan penghargaan yang diraih dari Frost & Sullivan, untuk kategori Indonesia Data Center Services Provider of The Year.

Penghargaan ini diperoleh sebagai bentuk keberhasilan dan komitmen Telkomsigma dalam memberikan layanan data center terbaik bagi pelanggan dan menjadi yang terbesar di Indonesia.

“Penghargaan 2019 Best Practices Award ini mengindikasikan kepercayaan terhadap konsistensi Telkomsigma dalam memberikan layanan terbaik dan manajemen operasi data center guna menjaga keamanan dan keberlangsungan operasional bisnis pelanggan,” kata CEO Telkomsigma, Sihmirmo Adi, di Jakarta, Rabu (21/11/2019).

Menjajaki 21 tahun Telkomsigma, perusahaan ini menjadi yang pertama terjun sebagai provider layanan data center dengan skema outsource yang berlokasi di Serpong, dimana sebelumnya bergerak di bisnis hardware.

Telkomsigma semakin memperluas kapabilitas layanan data center dengan memiliki tiga data center utama berlokasi di Serpong, Surabaya dan Sentul, juga mengelola 14 data center NeuCentrix yang tersebar di berbagai lokasi di Indonesia.

“Kepercayaan pelanggan merupakan faktor penting bagi kami, security dan reliability juga Kesiapan sumber daya manusia profesional menjadi hal fundamental bagi Telkomsigma, sehingga kami menyediakan infrastruktur yang mampu menjamin value kepada industri di Indonesia,” ujar Sihmirmo.

Coverage layanan data center Telkomsigma bukan hanya mencakup colocation, DRC (Disaster Recovery Center) dan working room saja, namun juga backup/restore, batch process, dan remote/smart hands dimana dapat dilakukan set up firewall, konfigurasi, sirkuit testing, dan lain-lain.

Layanan cross connect akan membantu perusahaan untuk monitoring dan mengendalikan aset jaringan, juga mengurangi latensi dan meningkatkan manajemen waktu. Tidak luput juga layanan communication link dan SDN (Software Defined Network).

Melalui Layanan Data Center Professional Services, Telkomsigma akan mendukung perusahaan dalam melakukan data center assessment, konsultasi dan desain, konstruksi, sertifikasi, dan data center managed operation. Lebih dari 250 perusahaan telah memberikan kepercayaannya terhadap Telkomsigma yang menjamin akan keamanan data dan operasional bisnis.

Sertifikat Tier IV Construction Facilities dari Uptime Institute juga membuktikan bahwa layanan Telkomsigma sudah sesuai dengan standar data center tier berkelas internasional, juga data center Surabaya Telkomsigma menjadi pangkalan data satu-satunya di kawasan Asia Tenggara yang menerima Sertifikat Tier III TCOS Gold.

Menghadapi tahun 2020, Telkomsigma siap mendukung baik dari sisi spesifikasi teknis dan SDM dalam kelola managed services operation pada rencana pembangunan data center Telkom Group seluas 6,5 hektar. (roy)


Media Adilmakmur.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiadilmakmur@gmail.com, dan redaksi@adilmakmur.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DIGITAL

DPR : Kominfo Kaji Mendalam RUU Data Pribadi

Published

on

Wakil Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR RI dari Fraksi Partai NasDem, Willy Aditya.

Adilmakmur.co.id, Jakarta – Wakil Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR RI dari Fraksi Partai NasDem Willy Aditya meminta Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengkaji secara mendalam Rancangan Undang-Undang (RUU) Perlindungan Data Pribadi (PDP) dengan perspektif masa depan.

“Saya juga mendesak Kominfo sebagai inisiator pengusul RUU PDP juga melakukan koordinasi dengan lembaga pemerintahan lainnya sebelum draf akhir diserahkan untuk dibahas bersama DPR,” kata Willy di Jakarta, Kamis (26/12/2019).

Dia menilai pelindungan Hak Asasi Manusia (HAM) merupakan satu hal yang penting namun kemanfaatan bagi pemilik data pribadi juga tidak dapat dikesampingkan sehingga RUU PDP diharapkan membahas kedua hal tersebut.

Menurut anggota Komisi I DPR RI itu, dalam pembahasan RUU PDP, bisa jadi bukan hanya Kominfo yang akan menjadi “speaker” pemerintah namun bisa juga Kementerian dalam Negeri dan lainnya, karena RUU ini multi stakeholder.

“Kita bisa lihat di negara lain menggunakan istilah Privacy Protection, Personal Data Protection dan yang mengusulkan itu bukan hanya kementerian telekomunikasi. Namun idenya sama, Pelindungan HAM dan kemanfaatan bagi pemilik inheren data pribadi,” ujarnya.

Willy menilai, kalau negara bisa memidanakan pelanggar data pribadi, maka pemilik data semestinya bisa menggugat perdata atau ganti rugi pelanggar atas hak pribadinya.

Willy mengatakan RUU PDP merupakan RUU penting untuk melindungi HAM warga negara karena di era disrupsi digital yang tidak bisa dihindari, PDP menjadi hal yang mendesak selain RUU Keamanan dan Ketahanan Siber.

Dia menilai, sudah banyak peristiwa yang mengusik kenyamanan ber-warga negara yang berkaitan dengan data pribadi misalnya di media sosial, mudah sekali seseorang menyebarluaskan data pribadi orang lain.

“Belum lagi aplikasi tekfin yang abusive menggunakan phonebook contact nasabahnya. Itu semua perlu pengaturan yang tegas dengan perspektif pelindungan HAM,” katanya.

Dia menjelaskan, RUU PDP makin menjadi penting sejalan dengan pemerintahan yang terus bertransformasi dalam dunia digital.

Karena itu menurut dia, RUU PDP harus dibahas pararel dengan RUU Keamanan dan Ketahanan Siber dan revisi UU Penyiaran sehingga ada kesatuan semangat kebatinan dalam pengaturan digital Indonesia.

“Kalau disimak awalnya, Pelindungan Data Pribadi sebenarnya sudah muncul dalam Peraturan Menteri Kominfo sebagai pelaksanaan revisi UU ITE 2016. Di tahun yang sama Uni Eropa mengundangkan EU GPDR (Europe Union General Protection Data Regulation),” ujarnya.

Namun menurut dia, kita tidak bisa hanya melihat ini sebatas transaksi elektronik semata karena manusia dan data pribadinya itu melekat yaitu HAM sehingga perlu undang-undang untuk mengaturnya.

Willy mengatakan, dalam praktiknya, banyak sekali lembaga pemerintahan maupun non-pemerintahan yang mengumpulkan data pribadi warga negara, antara satu lembaga dengan lembaga lainnya seperti saling tidak ada hubungan dan berlomba mengumpulkan data warga negara.

“Kondisi ini diperparah dengan disrupsi digital yang merangsek dan membuat warga negara menyerahkan data pribadinya ke berbagai aplikasi digital tanpa mengetahui keberlanjutannya,” katanya. (ibl)


Media Adilmakmur.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiadilmakmur@gmail.com, dan redaksi@adilmakmur.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

DIGITAL

Indosat Ooredoo Capai Kinerja Positif 2019

Published

on

President Director and CEO Indosat Ooredoo, Ahmad Al-Neama (kiri) memberikan pemaparan mengenai pengembangan Indosat kepada wartawan saat acara Kumpul Media Indosat Ooredoo Untuk Indonesia di Pura Mangkunegaran, Solo, Jawa Tengah, Rabu (11/12/2019).
Adilmakmur.co.id, Solo – Perusahaan telekomunikasi Indosat Ooredoo mencapai pertumbuhan pendapatan 14,5 persen YTD (Year to date) yaitu dalam kuartal pertama 2019 mencapai Rp4,85 miliar, naik menjadi Rp5,10 miliar pada kuartal kedua 2019, dan kuartal ketiga naik lagi jadi Rp5,12 miliar.
“Kenaikan sebesar itu merupakan tertinggi dibanding perusahaan telekomunikasi Indonesia lainnya,”kata President Director and CEO Indosat Ooredoo Ahmad Abdulaziz Al-Neama dalam jumpa pers di Solo, Jawa Tengah, Rabu (11/12/2019).

Dikatakan, sekalipun industri telekomunikasi di Indonesia saat ini menghadapi suatu persaingan yang amat ketat, namun perusahaan selama 2019 ini masih mampu menunjukkan kinerja yang menggembirakan.

Padahal, katanya, pendapatan perusahaan tersebut sempat “jeblok”, pada kuartal kedua 2018 yang mencapai Rp4,23 miliar, dibanding kuartal pertama 2018 sebesar Rp4,42 miliar, sekalipun pada kuartal ketiga 2018 naik lagi menjadi Rp4,53 miliar, dan kuartal keempat 2018 jadi Rp4,85 miliar.

Kenaikan pendapatan tersebut, kata Ahmad, diikuti juga dengan kenaikan jumlah pelanggan yang pada kuartal pertama 2019 mencapai 53 juta pelanggan, menjadi 57 juta pelanggan pada kuartal kedua 2019, dan kuartal ketiga sudah mencapai 59 juta pelanggan.

“Meningkatnya pendapatan dan serta jumlah pelanggan dimungkinkan karena perusahaan terus melakukan inovasi, terobosan, serta kerja sama dengan pihak lain sehingga masyarakat terasa mudah berlangganan Indosat Ooredoo,” kata Ahmad.

Dicontohkan, melalui IM3 Ooredoo, Indosat Ooredoo menjadi operator pertama di Indonesia yang bekerja sama dengan Google meluncurkan IM3 Ooredoo 696 dengan Asisten Google. IM3 Ooredoo 696 merupakan sebuah layanan yang dapat memberikan akses informasi lebih luas terlebih kepada pelanggan yang berada di wilayah dengan keterbatasan akses internet atau jaringan.

Chief Marketing Officer Indosat Ooredoo Ritesh Kumar Singh, mengatakan sebagai perusahaan telekomunikasi digital terdepan di Indonesia, pihaknya mengerti masih banyak penduduk Indonesia yang memilih menggunakan feature phone dibandingkan smartphone dengan berbagai pertimbangan.

Maka dengan inovasi IM3 Ooredoo 696, IM3 Ooredoo membantu dan mempermudah kehidupan sehari-hari mereka agar tetap bisa mengakses informasi apapun yang biasanya hanya bisa didapatkan melalui Internet, cukup dengan tekan 696 secara gratis. “Ini merupakan sebuah langkah dari perusahaan untuk memberdayakan dan memperkuat potensi masyarakat Indonesia,” katanya.

IM3 Ooredoo 696 dengan Asistan Google merupakan sebuah solusi penghubung ke dunia digital, karena dengan kemudahan yang diberikan, pelanggan dapat tetap mencari dan mendapatkan informasi yang dibutuhkan semudah melalui panggilan telpon, serta tidak harus terbebani dengan ketersediaan jaringan internet.

Pelanggan IM3 Ooredoo terutama yang menggunakan feature phone tidak perlu bingung mau bertanya ke siapa tentang arah jalan, informasi kesehatan, resep masakan, atau lokasi yang sedang dicari. Dengan layanan IM3 Ooredoo 696 pelanggan bisa bertanya apa saja ke Asisten Google langsung dari ponsel.

Layanan IM3 Ooredoo 696 dengan Asisten Google sudah hadir dan bisa dinikmati oleh pelanggan di kota Medan, Sukabumi, Karawang, Jombang, Kediri, dan akan semakin diperluas cakupannya pada tahun depan. (ahm)


Media Adilmakmur.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiadilmakmur@gmail.com, dan redaksi@adilmakmur.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

DIGITAL

Kominfo : Terdapat 94 Aduan Terkait ASN Selama Sebulan

Published

on

Sekretaris Jenderal Komenterian Komunikasi dan Informatika, Rosarita Niken Widiastuti.

Adilmakmur.co.id, Jakarta – Sekretaris Jenderal Komenterian Komunikasi dan Informatika Rosarita Niken Widiastuti mengatakan selama sebulan terakhir terdapat 94 aduan terkait aparatur sipil negara melalui portal www.aduanasn.id.

“Sampai sekarang ada 94 pengaduan dalam sebulan, sejak SKB 11 Menteri ditandatangani 11 November 2019,” kata Niken dalam diskusi bertajuk “Menjawab kontroversi SKB 11 Menteri” yang diselenggarakan Forum Merdeka Barat 9, di Gedung RRI, Jakarta, Selasa (10/12/2019).

Niken mengatakan ada beberapa kategori pengaduan yaitu 33 pengaduan terkait intoleransi, lima pengaduan tentang antiideologi Pancasila, 25 pengaduan anti-NKRI, 13 pengaduan menyangkut radikalisme dan 19 pengaduan menyangkut hal lain seperti netralitas, ujaran kebencian, hoaks dan lain-lain.

Dia menekankan SKB 11 Menteri yang diikuti peluncuran portal pengaduan ASN www.aduanasn.id merupakan wujud sinergitas kementerian dalam melindungi sekaligus mendudukan ASN pada posisi yang seharusnya.

Dia mengatakan ASN merupakan pihak yang telah menerima hak dari negara berupa gaji, tunjangan, jaminan dan lain-lain.

Oleh karena itu ASN juga wajib menjalankan kewajiban sesuai peraturan perundang-undangan seperti salah satunya taat kepada empat konsensus yakni setia kepada Pancasila, UUD 1945, NKRI dan pemerintah yang sah.

Sebelumnya 11 kementerian dan lembaga menandatangani Surat Keputusan Bersama (SKB) Penanganan Radikalisme Aparatur Sipil Negara (ASN). SKB tersebut menuai sejumlah kritik karena dianggap kembali ke masa orde baru. (ran)


Media Adilmakmur.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiadilmakmur@gmail.com, dan redaksi@adilmakmur.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending