Connect with us

BOGOR

KPK Panggil Hakim Pengadilan Agama Bogor Saksi Kasus SPAM

Published

on

Sebelumnya, saksi Ida tidak memenuhi panggilan KPK pada Selasa (1/8/2019). KPK saat itu belum memperoleh informasi ketidakhadiran saksi.

Adilmakmur.co.id, Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Selasa kembali memanggil Hakim Pengadilan Agama Bogor Ida Zulfatria dalam penyidikan kasus suap terkait proyek pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) di Kementerian PUPR Tahun Anggaran 2017-2018.

Ida dijadwalkan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Komisaris Utama PT Minarta Dutahutama (MD) Leonardo Jusminarta Prasetyo (LJP).

“Ida Zulfatria, Hakim Pengadilan Agama Bogor dijadwalkan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka LJP terkait tindak pidana korupsi suap proyek pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) di Kementerian PUPR Tahun Anggaran 2017-2018,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi di Jakarta, Selasa (8/10/2019).

Sebelumnya, saksi Ida tidak memenuhi panggilan KPK pada Selasa (1/8/2019). KPK saat itu belum memperoleh informasi ketidakhadiran saksi.

Selain Ida, KPK juga memanggil empat saksi lainnya untuk tersangka Leonardo, yaitu Kepala Satuan Kerja merangkap PPK Ditjen Cipta Karya Kementerian PUPR Anggiat P Nahot Simaremare, Kepala Satuan Kerja Tanggap Darurat Permukiman Pusat Teuku Mochammad Nazar, PPK Pembangunan SPAM Strategis Wilyah IB Meina Woro Kustinah, dan Karnowi seorang wiraswasta.

Selain Leonardo, KPK pada Rabu (25/9) juga telah menetapkan anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Rizal Djalil (RIZ) sebagai tersangka baru kasus suap proyek pembangunan SPAM di Kementerian PUPR Tahun Anggaran 2017-2018.

Diketahui dalam pengembangan perkara ini, ditemukan dugaan aliran dana 100 ribu dolar Singapura pada Rizal dari pihak swasta tersebut.

Perkara proyek SPAM itu berawal dari operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan oleh KPK pada 28 Desember 2018.

Dalam kegiatan tangkap tangan itu, KPK mengamankan barang bukti berupa uang senilai Rp3,3 miliar, 23.100 dolar Singapura, dan 3.200 dolar AS atau total sekitar Rp3,58 milar.

Saat itu, KPK telah menetapkan delapan orang sebagai tersangka.

Sebagai pihak penerima masing-masing Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) SPAM Strategis Wilayah IIA Donny Sofyan Arifin, PPK Pembangunan SPAM Strategis Wilayah IB Meina Woro Kustinah, Kepala Satuan Kerja Tanggap Darurat Permukiman Pusat Teuku Mochammad Nazar, dan Kepala Satuan Kerja merangkap PPK Ditjen Cipta Karya Kementerian PUPR Anggiat P Nahot Simaremare.

Selanjutnya sebagai pihak pemberi, yaitu Direktur Utama PT Wijaya Kusuma Emindo (WKE) Budi Suharto, Lily Sundarsih W yang merupakan istri Budi atau Direktur Keuangan PT WKE, Irene Irma yang merupakan anak Budi atau Direktur Utama PT Tashida Sejahtera Perkasa (TSP), dan Direktur PT WKE sekaligus Project Manager PT TSP Yuliana Enganita Dibyo.

Mereka telah diproses di persidangan pada Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada PN Jakarta Pusat. (bfd)


Media Adilmakmur.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiadilmakmur@gmail.com, dan redaksi@adilmakmur.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

BOGOR

Antisipasi Bencana, Bima Arya Pimpin Apel dan Aksi Siaga Bencana

Published

on

Apel Siaga Bencana Tingkat Bogor di Lapangan Sempur. (Foto : Instagram @Pemkotbogor)

Adilmakmur.co.id, Bogor – Wali Kota Bogor, Bima Arya memimpin Apel Siaga Bencana Tingkat Bogor di Lapangan Sempur, Kecamatan Bogor Tengah, Selasa (3/3/2020) pagi. Pelaksanaan apel ini ditujukan sebagai langkah antisipasi terhadap potensi bencana yang bisa muncul kapan saja.

Kepada semua yang hadir, Bima Arya menuturkan, berdasarkan prediksi BMKG selama bulan Maret 2020 curah hujan masih tinggi. Untuk itu ia meminta kepada semua semua unsur yang memegang peranan penting untuk mengantisipasi bencana, termasuk para pimpinan puskesmas dan rumah sakit yang ada di Kota Bogor serta unsur masyarakat.

Bima Arya mengajak untuk merapatkan barisan dan melakukan koordinasi dan konsolidasi, memastikan bencana dan potensi yang ada bisa diantisipasi.

“Jadi, kedepan akan ada masa-masa kritis, karena itu mari kita lakukan antisipasi,” katanya didampingi Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim dan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor, Ade Sarip Hidayat.

Untuk koordinasi, secara khusus Bima Arya memerintahkan agar dilakukan secara intensif dalam rangka pemetaan, pembersihan, pengerukan semua titik-titik yang berpotensi menyumbat atau menghalangi air, mulai dari saluran air di pemukiman, maupun yang tersumbat oleh PKL hingga hal-hal yang besar.

Selain itu kata dia, pemetaan juga dilakukan terhadap titik-titik yang rawan longsor, baik di area pemukiman warga maupun area pemakaman. Potensi bencana yang ada tidak hanya banjir, namun juga potensi tanah longsor.

“Pastikan semua diawasi dan diantisipasi, petakan semuanya, baik yang ada penghuninya, yang jauh dari hunian maupun areal pemakaman. Tugas kita tidak hanya menjaga yang masih hidup tetapi juga yang sudah meninggal,” tegas Bima Arya yang belum lama memimpin relokasi beberapa makam yang tergerus tanah longsor di Pemakaman wilayah Kelurahan Rangga Mekar.

Dalam arahannya, Bima Arya meminta kepada seluruh warga dimotori aparatur wilayah dibantu dinas terkait melakukan pemeriksaan dan pembersihan seluruh saluran air atau drainase atau tempat-tempat yang berpotensi menyumbat air sehingga menyebabkan banjir. (ini)


Media Adilmakmur.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiadilmakmur@gmail.com, dan redaksi@adilmakmur.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BOGOR

Antisipasi Wabah Virus Corona, Walikota Himbau Warga Bogor Terapkan PHBS dan Germas

Published

on

Bima Arya Melakukan Pengecekan Aksi Siaga Bencana di Kota Bogor. (Foto : Instagram @Pemkotbogor)

Adilmakmur.co.id, Bogor – Wali Kota Bogor, Bima Arya mengingatkan semua jajaran Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor dan seluruh warga Kota Bogor untuk menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) guna mengantisipasi terjangkit virus Corona.

Hal tersebut dikatakannya saat memimpin Apel Siaga Bencana Tingkat Bogor di Lapangan Sempur, Kecamatan Bogor Tengah, Selasa (3/3/2020) pagi.

Kepada semua Bima Arya mengajak untuk menyikapi dengan tepat. Kepada warga Kota Bogor dihimbau untuk tidak panik secara berlebihan. Menurutnya, virus Corona berbahaya tetapi bukan berarti tidak bisa sembuh dan cukup banyak yang pernah berinteraksi dengan penderita virus corona tetapi tidak terjangkit.

“Jangan panik, mari hadapi ini dengan kematangan, kedewasaan dan mari kita tingkatkan terus Germas, PHBS, koordinasi dengan semua pihak untuk mengantisipasinya,” ujarnya.

Himbauan agar tidak panik juga bukan berarti disikapi secara santai. Untuk itu kepada semua jajaran Pemkot Bogor, Bima Arya mengeluarkan 8 instruksi Wali Kota Bogor agar bisa dipahami dan dijalankan secara maksimal sebagai langkah pencegahan dan penanganan. Salah satunya menginstruksikan aparatur di wilayah agar gencar melakukan sosialisasi pencegahan dan penanganan.

Kepada jajaran Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor dirinya juga meminta agar bahu membahu bersama aparatur wilayah dan warga Kota Bogor melakukan deteksi seakurat mungkin setiap indikasi terjangkit virus Corona.

Untuk memudahkan warga yang ingin menyampaikan laporan, Pemkot Bogor menyediakan hotline dan nomor layanan gawat darurat untuk warga yang ingin melaporkan adanya indikasi terjangkit virus corona. (0251-8363335) dan Whatsapp (08111116093).

Selain itu, Dinkes Kota Bogor diminta untuk memonitor dan memantau laporan indikasi yang masuk agar bisa segera diantisipasi. Jika ada laporan masuk terkait dugaan atau indikasi virus Corona, Bima Arya secara tegas meminta agar tidak dibiarkan datang sendiri, tetapi dijemput dengan prosedur tetap (protap) berdasarkan petunjuk pelaksanaan Kementerian Kesehatan.

“Ini atensi untuk camat, lurah, puskesmas dan yang lainnya. Apabila ada yang terindikasi virus Corona pastikan ada protap penjemputan bagi warga yang terindikasi virus Corona. Seluruh puskesmas dan rumah sakit berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan untuk menyiapkan kesiapsiagaan guna memastikan protap yang harus dilakukan jika ada yang terindikasi virus corona. Jadi jelas masuk lewat mana, ditangani siapa, tahapannya bagaimana, jangan sampai ada pasien yang terindikasi terus dibiarkan mengantri lama di UGD, berinteraksi dengan yang lain. Perhatikan protap secara seksama,” jelas Bima Arya.

Untuk setiap data laporkan yang terkait indikasi kasus positif virus Corona, Bima Arya memerintahkan untuk dikumpulkan dan dicek. Langkah antisipasi yang dilakukan Pemkot Bogor tidak terlepas dari pemberitahuan yang diumumkan Presiden Joko Widodo terkait adanya dua warga negara Indonesia yang terjangkit virus Corona beberapa hari lalu. (ini)


Media Adilmakmur.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiadilmakmur@gmail.com, dan redaksi@adilmakmur.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BOGOR

21 Rumah Sakit Ikuti Instruksi Bima Arya soal Kesiapsiagaan Hadapi Virus Corona

Published

on

Wali Kota Bogor Bima Arya memantau sejumlah rumah sakit di Kota Bogor. (Foto : Instagram @Pemkotbogor)

Adilmakmur.co.id, Bogor – Wali Kota Bogor Bima Arya memantau sejumlah rumah sakit di Kota Bogor terkait peningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan dalam mengantisipasi penyebaran infeksi Virus Corona Covid-19.

Rumah sakit yang dipantau Bima Arya dan jajaran Dinas Kesehatan Kota Bogor adalah Siloam Hospital Bogor di Jalan Pajajaran, Bogor Tengah, Selasa (3/3/2020).

Sebelum memasuki rumah sakit tersebut, Bima Arya harus mengikuti prosedur dan arahan petugas dengan memeriksa suhu tubuh menggunakan alat khusus di area deteksi dini Covid-19. Area tersebut ditempatkan di setiap pintu masuk rumah sakit.

Setelah itu, Bima Arya dan setiap pengunjung yang masuk diminta untuk menjawab pertanyaan petugas seputar riwayat kesehatan dalam beberapa hari terakhir hingga riwayat perjalanan ke luar negeri dalam waktu 14 hari terakhir.

Setelah dinyatakan clear, pengunjung dipersilahkan masuk dengan menyemprotkan hand sanitizer untuk membersihkan atau menghilangkan kuman pada tangan terlebih dahulu.

Bima Arya kemudian diajak Direktur Siloam Hospital Bogor Finna Indriany melihat suasana di ruang IGD. Di sana Bima diperlihatkan kesiapansiagaan rumah sakit dalam memeriksa pasien yang diduga tertular Covid-19. Kesiapan tersebut terlihat dari dilengkapinya perawat dengan Alat Pelindung Diri (APD) dan ruang isolasi.

“Beberapa rumah sakit telah di cek sudah menjalankan protap. Screening di awal. Jadi ketika ada yang terindikasi, langsung ditangani sesuai SOP. Yang kedua, ada pengamanan maksimal, APD maksimal dari semua perawat ketika ada pasien yang mungkin ada indikasi ke arah virus corona. Sejauh ini berjalan dengan baik. Mudah-mudahan tidak terjadi apa-apa,” ungkap Bima Arya.

Bima Arya menilai apa yang ia lihat dan terima laporannya, sejumlah rumah sakit di Kota Bogor sudah menjalankan instruksi pemkot Bogor sesuai standar yang diarahkan Kementerian Kesehatan. “Saya pantau tadi protap dan APD sudah sesuai standar dari Kemenkes ya,” tandasnya. (ini)


Media Adilmakmur.co.id menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksiadilmakmur@gmail.com, dan redaksi@adilmakmur.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending